Pages

Selasa, 18 Desember 2012

Resensi Buku - Dunia Sophie


Judul: Dunia Sophie
Penulis: Jostein Gaarder
Terbit: Februari 2012 (Cetakan V, Edisi Gold)
Tebal: 800 halaman
Penerbit: Penerbit Mizan


Dunia Sophie - Gold Edition


Akhirnya aku dapat menyelesaikan membaca novel Sophie’s World karya Jostein Gaarder. Dalam versi bahasa Indonesia menjadi Dunia Sophie. ‘Sebuah novel filsafat’—tertulis di cover depan di bawah tulisan Dunia Sophie. Dunia Sophie benar-benar bacaan yang berat. Selain karena berjumlah delapan ratus halaman, novel ini berisi sejarah filsafat sejak Zaman Yunani Kuno sampai Zaman Sekarang ini.

Aku tertarik dengan Dunia Sophie waktu membaca tulisan di cover belakang. Entah itu sinopsis atau blurb, aku kurang tahu. Mungkin nanti akan kutanyakan kepada Google. Tulisan di belakang cover belakang itu adalah:

Sophie, seorang pelajar sekolah menengah berusia empat belas tahun. Suatu hari sepulang sekolah, dia mendapatkan sebuah surat misterius yang hanya berisikan satu pertanyaan: “Siapa kamu?”

Belum habis keheranannya, pada hari yang sama dia mendapat surat yang lain yang bertanya: “Dari manakah datangnya dunia?”

Seakan tersentak dari rutinitas hidup sehari-hari, surat-surat itu membuat Sophie mulai mempertanyakan soal-soal mendasar yang tidak pernah dipirkannya selama ini. Dia mulai belajar filsafat.


Aku pernah mendengar filsafat, tapi belum tahu apa maknanya. Ya, sambil memenuhi rasa penasaran dengan isi Dunia Sophie, aku sekalian belajar filsafat. Maka aku membelinya.

Aku sempat terhenti membacanya pada halaman 148. Alasannya ya tadi. Ini adalah bacaan yang berat. Setalah lama kutinggalkan, kemudian ada berkeinginan untuk membacanya lagi dari awal. Dan hari kemarin tanggal 12 Desember 2012.

Sophie tidak pernah menyangka bahwa dia akan menerima surat misterius yang diletakkan di kotak pos di depan rumahnya. Tidak hanya datang sekali, tapi berkali-kali. Ternyata surat-surat itu adalah pelajaran filsafat. Awalnya guru filsafat Sophie tidak menunjukkan identitasnnya. Tapi akhirnya identitasnya diungkap oleh dia sendiri. Namanya Alberto Knox. Dia mulai memberikan pelajaran filsafat lewat telepon. Dan akhirnya pelajaran filsafat dilakukan dengan bertatap muka.

Pada bab Bjerkely yang dimulai dari halaman 499, aku dikejutkan oleh Jostein Gaarder. Ternyata Sophie dan Alberto Knox adalah karakter dari sebuah buku—lebih tepatnya adalah lembaran-lembaran kertas dalam map—hadiah ulang tahun seorang ayah bernama Albert Knag kepada anaknya Hilde yang diketiknya sendiri. Jadi, di dalam buku Dunia Sophie ada buku lagi. Namanya sama, Dunia Sophie.

Di bab-bab selanjutnya aku lebih terkejut lagi. Sehingga waktu terkejut aku berkomentar dalam hati sambil tersenyum sendiri: Seenaknya saja membuat kisah! Ah, tapi tidak apa-apa, dia kan pengarang. Lagipula ini buku karangannya. Terserah dia mau membuat kisah seperti apa.

Dunia Sophie, novel yang intelek. Membacanya berarti harus mau berpikir merenungi arti kehidupan, atau, ‘dari mana asal dunia?’ Aku tidak menganjurkan untuk membacanya. Sudah kukatakan dua kali, dan ini akan jadi yang ketiga, novel ini bacaan yang berat. Sejarah panjang filsafat, pemikiran Democritus, Socrates, Plato, Aristoteles, Spinoza, Immanuel Kant, Kierkegaard, Hume, Descartes, Sigmund Freud, dan filosof-filosof lainnya dari zamannya sendiri. Tapi kalau mau membaca, silakan.

Aku sudah khatam, tapi aku belum benar-benar paham makna dari filsafat. Aku pernah ditanya kawan waktu makan nasi dengan lauk ayam di warung Aulia. Nama Gusti.

“Lan. Kita pernah mendengar kalimat: Sigit sedang berfilsafat. Nah, apa filsafat itu?” ujar Gusti yang kemudian menyuap nasi ke mulutnya. Dengan tangan, tanpa sendok.

Aku bingung bagaimana menjawabnya.

“Filsafat itu adalah misalnya memikirkan ‘dari mana kita berasal’. Atau ‘dari mana alam semesta’.” aku tanggapi jawaban Gusti dengan belum tahu apakah jawabanku itu tepat atau tidak.

Aku rasa kutipan ini tepat untuk mengakhiri resensi ini. Karena aku mau mandi. Aku sudah bau.
   
“...dia membaca Dunia Sophie. Cerita itu tidak dapat dituntaskan hanya sekali.” – h. 746

Ah. Tunggu dulu. Ada satu kutipan lagi.

Namun, pemahaman memang membutuhkan usaha. Barangkali kamu tidak akan mengagumi seorang teman yang pandai dalam segala hal jika untuk itu dia tidak perlu banyak berusaha. – h. 81


Maulana Usaid
13 Desember 2012

4 komentar:

Komentar-komentar