Pages

Rabu, 09 November 2011

Sayangi buku

100_4791
koleksi buku-bukuku dan sebagian ada buku pijaman

Berawal dari kebiasaanku barter novel sama Gina pas SMA.

Pas suatu hari kami janji ketemuan buat ngembaliin novel di sekolah Gina di SMAN 4. Karena kelamaan nunggu dia pulang. Jadi, aku disuruh Gina ke rumahnya saja yang tak jauh dari SMAN 4. Setelah proses tukar menukar novel beres aku langsung pulang. Pas di rumah aku baru sadar bahwa bukuku yang dipinjam Gina dikasih sampul plastik.

Waktu itu perasaanku senang campur bingung. Senang, soalnya baru pertama kali bukuku disampulin sama cewek. 

Bingung, kenapa dia mau-maunya nyampulin bukuku. Aku aja nggak peduli bukuku disampul atau nggak.

Aku langsung ngambil hp dan ngesms Gina untuk ngucapin terima kasih. “Gin, makasih, Gin..”

Trus aku mikir, enak juga ya dilihat kalau buku disampulin.

Dan sejak saat itu aku mulai rajin nyampulin buku dengan plastik. Nggak hanya bukuku sendiri. Buku teman-temanku yang kupinjam juga kusampulin. Kenapa? Ya.. Aku anggap nyampulin buku-buku yang kupinjam itu sebagai ucapan terima kasih karena sudah minjamin aku buku.

Pernah, pas aku ngembaliin buku Mario, dia bilang begini, “Kamu sampul plastik bukunya, Lan? Biasanya kalau orang ngembaliin buku habis dipinjam pasti bukunya jadi kumal.”

Membuat orang lain senang kan suatu kebaikan.

Thank’s sudah nyampulin bukuku dan ngasih inspirasi, Cil. :D

Oh ya, Gina adalah sahabatku. Tapi, jarang sekali ketemu. Lah? Nih, twitternya @ginacitraaa kalau mau lihat orangnya.

Last but not least, aku mau ngasih kutipan nih. “Sayangi dan peliharalah buku seperti engkau menyayangi dan memelihara kekasih.” Salam super!

Maulana Usaid
9/11/2011

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar-komentar